Sunday, December 8, 2013

.:janji tinggal janji:.

0

"Awak,lepaskan saya."
'Apa awak cakap ni'
"Saya tau.awak ada perempuan lain.tolong.lepaskan saya"
'Saya taknak'
"Tolong la. Saya nak exam."
'Mana awak dapat cerita ni'
"Itu tak penting. Saya nak kita putus malam ni jugak.jangan cari saya lagi."
'Awak dengar ni. Saya taknak dan takkan lepaskan awak.walau apa pun,saya tak kan tingggalkan awak'

...
Itu cerita tahun tahun dulu.
Ya Allah..
Saban hari terulang kata katanya.
Sedang dia bahagia,kau biarkan aku gelisah kerinduan pada manusia.
Aku perlukan penjelasannya Ya Allah.
Aku tahu ini semua perancangan mu.
Tapi berilah aku peluang Ya Rahim..
Aku ditinggal begitu saja.
Aku tidak punya kekuatan itu.
Sengaja aku palsukan keadaan hatiku.
Agar mereka semua lupa aku pernah jatuh.
Tapi aku kerinduan Ya Allah.
Berikan aku seseorang bagi mengubati sakit ini.

Tidak tertahan lagi rasanya hati..

...

Thursday, December 5, 2013

.: sebenarnya kita apa?:.

0

...
"awak.. sebenarnya kita ni apa. tu sebenarnya benda penting yang saya nak cakap tadi.tapi sorry. saya dulukan masalah kawan baik awak."
'saya tak tau'

maka aku menangis sederasnya.
dengan harapan dia akan mengesat air mata aku yang laju.
dia berkeras hendak turun kereta.
aku merentap tangan nya.
tak pernah sebelum ini aku berkasar.
aku genggam dengan kedua tangan aku.
dia menarik tangannya.
aku menggenggam dengan lebih kemas.
sakit tangan aku sendiri.
aku lihat dia berpaling.
terlihat riak di wajahnya yang tidak senang melihat aku menangis begitu.
aku tidak pernah menangis di hadapan seorang lelaki asing, walaupun yang paling aku cinta.
aku menangis demi menguji rasanya pada tangisanku.

"awak.satu je saya mintak.awak jawab ni.saya janji tak tanya lagi."
'saya tak tau.saya sendiri pun macam ni'
"saya bukan nak ajak awak kahwin sekarang.saya cuma nak tau. kita apa.apa makna yang kita buat selama ni. "
'banyak hati yang saya nak kena jaga.hati saya sendiri tak terjaga.'
"apa maksud awak ni.saya nak tau tu je."
'saya ada family yang nak kena jaga hati diorang'
"saya faham, tapi saya nak awak jawab je.kita ni apa"
'saya tak boleh bagi jawapan tu sekarang.awak tak ingat ke dulu macam mana.saya taknak awak jadi macam yang dulu tu.saya bukan taknak bagi jawapan.tapi tak nak bagi awak harapan.saya taknak awak berharap'

aku masih menagis.
panas.
pedih biji mata ku.
juraian air mata melekit di pipi.

'awak belajar lagi sekarang...'
"itu saya tau.saya bukan nak berenti belajar ajak awak kahwin malam ni ke esok ke.awak tolong la faham"
'tanggungjawab awak sekarang ni belajar. saya nak awak belajar betul betul.tumpukan perhatian.fokus.'
"siapa kata saya tak fokus.belajar tu hal lain. ini soal lain."
'awak tak faham'
"ya.memang saya tak faham.saya sendiri tak nak desak awk."
'saya ada tanggungjawab dengan mama,abah,..'

aku terus memotong sambil aku genggam erat tangan nya yang tidak lagi melawan

"apa lagi yang parents awak nak.saya tau itu tanggungjawab awak.tapi ni soal diri awak.awak kena fikir diri awak sendiri jugak"
'tu je saya boleh cakap.saya tak boleh bagi jawapan sekarang.saya nak masuk.esok keje pagi'

...

dia turun begitu saja.
aku melepaskan pegangan tangan.
selalu sebelum dia turun,
dia akan mencapai tangan ku, mencium tangan ku dan mengucup pipi dan dahiku.
dan akan berpesan
'kalau ada apa apa bagi tau k'

tapi malam itu tiada kucupan,tiada pandangan redupnya,
dia seolah merelakan aku pergi.
aku turun dan pergi ke ruang pemandu, aku pecut keluar dari kawasan perumahannya.
aku menangis semahunya sepanjang perjalanan pulang ke seremban.
seratus berapa aku tak ingat.
memecut.
sambil memecut aku dail nombor lelaki yang paling aku percaya - abang.

tiada jawapan.
aku meraung sendiri memanggil abangggg abanggggg.
bergetar tangan dan jari.

aku berhenti di rnr seremban.
sebelum tiba ke rumah.
mencuci muka,
menghela nafas.
mengelak syak dari mama yang menunggu aku pulang.
jam 3 pagi.

kerana dia,
aku merayap malam,
keluar malam,
tidur di tempat asing,
menipu,
hanya kerana dia.
mengejar sesuatu cinta.

mungkin bukan cinta.
mungkin cinta
tapi
cinta yang sudah mati.

sesampai aku di rumah, seelok aku merebah diri di atas katil, telefon aku berbunyi
nah.
panggilan dari abang,
hampir putus deringan itu,
aku berfikir untuk menjawab atau biarkan.

akhirnya aku menjawab.
bergetar suara.
cuba menyembunyikan keadaan diri.
mungkin kerana aku telah beransur tenang.

"hello.."
""ha hello. assalamualaikum. kenapa call tadi""
"tersalah call.. nak call orang lain.."
""banyak la kau punya salah call.ni sampai 18 kali missed call ni. aku baru balik keje ni""
"iye. tu auto redial"
""kau jangan nak menipu aku la pija.cakap la kenapa""
"takde apa."
""bukan semalam aku kenal kau.kalau kau call aku ni time time macam ni mesti ada apa apa.""
"hurmm. aku baru balik"
""kau pergi mana lewat lewat macam ni??!!""

dia menjerit kecil.

"aku pegi puchong tadi"
""dah la.kalau nak cakap pasal tu, aku malas nak dengar.aku pun penat nak baru balik keje.aku ingat apa la tadi kena tahan polis ke,apa ke""
"kan dah cakap takde apa,kau yang nak sangat tau.aku cakap kau taknak dengar. lagipun kalau kena tahan polis tadi kat jail dah aku tunggu kau angkat phone"
""aku kalau benda lain aku boleh dengar.tapi kalau hal dia,aku taknak tau.okay.kau pegi tido.""

keras suaranya.
setiap kali aku mengadu tentang cinta,dia pasti marah.
mungkin marah kerana aku memilih orang salah.
kerana dia terasa perit bila aku dilukai.

malam ini, dalam gigil yang menggigit, aku gagahkan juga.
kerana hal ini ligat berpusing di benakku.

...

Sunday, December 1, 2013

.: silih berganti :.

0

'awak, kata la, satu hari nanti ada orang lain antara kita,dan kita tak dapat bersama, awak macam mana'
"kenapa. siapa nama dia.."
'takde la.saya cakap kalau je'
"saya akan buat apa je untuk pastikan saya dapat awak.apa saja"

...

tiba saat itu,
aku tak merebut.
sebab aku bukan jenis merebut.

...

'awak, selama ni awak nak tau kan, apa sebenarnya. malam ni saya nak cerita.nak terus terang'
"hurm.apa dia.cakap la"
'saya happy,sebab saya tak jadi kawin!. saya tak payah kawin!'
"... siapa"
'anak kawan mama.'
"hurm jadi betul la tekaan saya dulu kan. makcik tu yang sponsor study awak, and sebagai balasan awak kena kawin dengan anak dia"
'eh tak la. mana awak dpt cerita ni.mmg ada org yang support saya study.tapi bukan anak makcik tu la.anak makcik lain'
"pulak.habis tu?"
'ni saya nak bagi tau awk,saya happy sangat.selama ni awak nak tau.tapi saya tunggu masa sesuai'

...

dan kami bercinta lagi.

...

'memang aku nak bagi tau nurul.tapi aku tunggu masa yang sesuai'

...

mungkin lepas ni masa sesuai tu waktu kau meratap nesan di kuburan.

aku cuba cari seseorang untuk berbual.
tapi mungkin malam terlalu larut untuk seseorang menjawab panggilan ku yang tidak penting baginya.

...

.: aku masih, teringat kamu :.

0

seusai waktu aku jalani untuk melupakan.
hanya mungkin selangkah.
terpacul seorang manusia seirasmu.
bergetar lutut yang berdiri.
menggigil.
haba terasa bertukar menjadi salju.
aku curi lihat wajahnya.
aku bandingkan dengan lelaki dari hati.

Ya ALLAH..
serupa!
sama!


apa dosa ku sehingga memang tiada ruang bagiku untuk melupakanmu.
angin berbisik,
"tiada jodohmu dengannya dalam luh mahfuz wahai manusia.Terimalah dia sekarang bakal bapa dan suami kepada wanita yang sedang membesarkan benihnya dalam rahimnya"

berat butir bibir untuk menyebut namamu.
aku fikir,
biarlah kau hanya hidup dihatiku.
biar semua tidak tahu.
biar semua anggap aku telah melupakan kamu.

...

'eh. kenapa banyak sangat ni. nasi goreng lagi, yong tau foo lagi'
"saje.suka tengok honey makan."
'kenyang la sayang.banyak sangat ni.membazir je'
"takpe.kita makan slow slow okay."
'nak makan macam mana. tak boleh masuk dah'
"sayang suap okay. honey makan je"

dua tiga hari lepas,
memori itu terimbas.
berkali kali.
yah, mungkin kau sedang menyuap isterimu makan dari tangan mu sepertimana aku merasa dahulu.

ahhh.
beku jari untuk menaip lagi.
mungkin esok,lusa, akan datang bertubi lagi kenangan antara kita.
hanya di sini bisa aku cerita.

...

Monday, October 14, 2013

Salam Qurban

0

Salam Aidiladha.
Salam Qurban.
Tahun ini satu korban yang pada aku sangat menghiris setiap pembuluh saraf.
Melepaskan seseorang yang pada aku manusia yang satu masa dahulu mengangkat aku sebagai perempuan kesayangan yang mana setiap saat hidupnya pasti akan ada aku.

Ya.
Aku pasti itu.
kini setiap gilir lapis kenangan silih berganti.
Dia pergi,benar benar pergi.

Sungguh terkesan.
Bukan kerana bukan aku isterinya.
Tetapi kerana dia mempersiteri perempuan yang pernah dahulu dia menafi sekerasnya kedudukannya.

Aku dengan perlahan melepaskan.
Segala rasa.
Tidak mungkin rasa yang terbina dalam lima tahun mampu terhapus dalam hanya lima minit tatkala aku memerima berita pernikahannya.

Dan...
Berita itu bukan dari mulut yang pernah mengucap sayang.
Bukan dari bibir yang mengucup dengan segenap cinta.

Terkesalan itu.
Terkesan hingga kini.

Andai ini bahagian korbanku untuk tahun ini,
Aku redha..

Semoga pengorbanan cinta dan kasih sayang ini terbalas dengan seorang lelaki yang memang tercipta dan tertulis untukku..

Sunday, September 29, 2013

Di tempat ini, kini...

0

Di pantai ini,
Suatu ketika dulu..
Aku pernah hanyut bersama dia..
Melarut kan minda dalam udara..
Terapung bersama kasih sayang yang dia cipta.

Di pantai ini,
Suatu ketika dulu..
Menjadi saksi bila dia melindungi aku kala aku takut bila berada dalam gelap.

Di pantai ini,
Suatu ketika dulu..
Tangannya yang menggapai bila di atas jambatan.

Di pantai ini,
Suatu ketika dulu..
Pada dadanya aku bersandar sambil mendengar jantung berdegup kencang.

Kini,
Di pantai ini.
Di pantai yang sama.
Aku sendiri.
Membiar air mata terakhir untuknya.
Sejuk menggigil sendiri menepis bayu.
Berjalan seorang di dalam gelap.
Bersandar pada dinding angin.
Mendengar degup ombak.

Kerana di saat ini,
Aku kehilangan tangannya.
Aku kehilangan dakapannya.
Aku kehilangan degupannya.

Tiada lagi kucupan darinya.
Kerana....
Aku telah hilang cintanya....

Sunday, April 14, 2013

.: Saat 6 pagi, aku tewas :.

0

6 pagi....
bukan waktu yang sesuai untuk call siapa siapa untuk bercerita.
tapi aku tak tau apa yang aku nak ceritakan.
sepanjang malam aku berfikir, berfikir dan berfikir...

-sampai mana hubungan yang tak tahu hujung pangkal ni akan berterusan.
-apa sebenarnya yang aku nak dari dia.
-siapa yang tak lepaskan siapa.
-apa endingnya 'kami'
-masih ada 'kami' ?

aku decide nak marathon tgk muvie yang ada.
tiba tiba laju air panas meluncur dari kelopak mata.
tak ada moment dalam cerita tu pun yang perlukan tangisan.

sebenarnya aku mengalah.
terguris dengan ego sendiri.

aku dah kalah.
tapi masih nak bersaing nak buktikan yang aku tak kalah.

ya Allah..
tenangkan hatiku.
jika dia bukan untukku, kenapa kau terus memberi peluang 'kami' berjumpa.
jika dia untukku, berilah ruang pada kami agar dia mampu membimbing aku ke jalanMu.

40 minit air mata tak berhenti.
disusuli air dari hidung.
laju. deras.

aku buka webcam.
mataku merah.

selama ni aku bekorban.
tahan itu ini,
paksa diri.

hanya untuk dia.
aku tipu semua orang.
tapi semua orang masih marah jika 'kita' bersama semula.

tapi aku tetap pertahankan dia.
mungkin tk adil jika mereka hanya mendengar dari pihak aku.
mungkin dia ada alasan sendiri.
andai alasan dia bohong,itu antara dia dgn penciptaNya.
kerana aku percayakan dia.

janji dengan diri sendiri tak pernah tertunai.
ya Allah..
keras sungguh ujianMu.
tapi aku pasti aku mampu tandingi kerana sudah pasti ujian itu telah Kau cipta dibawah kemampuanku.

ya Allah.dengan rahmatmu bersama dingin subuh, 
aku merayu padamu ya Allah.
tunjukkan kebenaran.munculkan kebahagiaan buatku.

memang dia yang aku cinta.
tapi andai tangan bertepuk sebelah,berbunyi tiada.
berikan sedikit masa.beri ingatan padanya.
untuk mengingatiku dan memberi aku kefahaman yang memang dia untukku.

aku benar mengalah ya Allah.
tidak pernah aku rasa kalah begini.
kekalahan.
andai 'kami' hanya berlandaskan nafsu,
hentikan kami ya Allah.
jangan beri peluang itu lagi.

aku tidak akan meminta untuk megulang masa, dan tidak akan berharap tidak pernah mengenalinya.
tapi aku akan minta agar jika memang aku di hatinya, dia akan berkata sesuatu yang membuat aku yakin padanya.

Sunday, March 3, 2013

kalau mimpi boleh dikawal...

0

semua orang suka tidur.
bila tidur, kita mesti didatangi mimpi.
mimpi gembira,sedih, lucu, bahagia, perit, pedih..
tapi tak seorang pun yang dapat jangka
'apa mimpi aku malam ni?'
bila pagi esok hari,
terkadang pipi lenguh sebab mimpi yang sangat indah.
terkadang, pipi basah menangis semalaman.
terkadang,kosong. tiada apa.

dengan ini, kau, yang bernama MKH, tolong la.
jangan pernah sekali pun muncul dalam mimpi aku lagi.
walau bukan kita punya kuasa.
rasa sayang aku sudah lupus.
seinci pun tiada.
sejak detik itu.

seharian bersama,
terima kasih, aku gembira.
aku rasa itu memang kita.
tapi aku lupa,
aku cuma pinjam.
aku cuba buka hati terima apa bentuk sekalipun,
tapi aku membuka untuk nama yang salah.

aku harap mimpi kau datang dengan baju sekolah kita,
itu mimpi terakhir.
tolong..

Friday, January 18, 2013

~I.K.H.L.A.S~

0



ikhlas...
tatkala aku belajar tentang ikhlas,
aku tersalah pilih manusia.
bila mana aku belajar tentang ikhlas,
manusia itu yang tidak ikhlas menerima aku.

apa salah aku?
ya..
cantik itu bukan aku.
kurus itu bukan aku.

oleh sebab itu,
balasan untuk aku adalah jiwa yang dipermainkan.

aku ikhlas,
menerima dia.
sedangkan,
dia yang memula segala.
dia yang meminta,
dia yang merayu.

bila kala aku terima,
walau bukan sepenuh jiwa,
dibalikkan hati aku yang sarat kaca dengan menambah duka.

aku ikhlas,
terima dia.
walaupun dia tak sempurna mana!

kini,
aku terpaksa ikhlas menerima kenyataan.
dia hanya memperalat.

aku ikhas,
bila aku kata sayang.
aku ikhlas,
bila kau panggil aku datang.
aku ikhlas,
bila kau minta aku beri.

semua aku ikhlas.
tapi kenapa keikhlasan aku dibayar dengan kesedihan?


Wednesday, January 9, 2013

.:siapa ombak? ... siapa kita?:.

0



pernah tak...

pernah tak, walau sekali seumur hidup,
kau duduk di tepi pantai dari tengah malam hingga ke subuh?
dalam dingin dinihari,
hingga kering tetes embun?

memeluk tubuh, mengetap gigi,
pabila baring,
nah...
skrin besar di atas sana...
bertaburan bintang...

tak perlu sekampung.
andai gusar, bawalah teman.
seorang cukup.

kau duduk,
bersila...
usah peduli berapa harga baju kau malam itu.
itu pasir pantai..
bukan paku tekan..

cuba kau pandang ke tengah laut.
walau ditelan pekat malam,
kau masih mampu mendengar deruan ombak.

pernah?
sumpah..
sangat seronok.
kerana,
tatkala ini,
aku berharap aku berada di tempat biasa aku bermenung.
menangis, berlari, berbaring, bercerita dengan teman baik ku.

jika terdengar laungan azan, tak salah jika kau berdiri saja di situ tunaikan kewajipan mu.
kerana, sebentar lagi kau akan lebih kagum.

saat itu,
pabila mentari mula menjenguk,
ya Allah...
kau pasti insaf.
terkesima dengan pemandangan itu.

ombak yang sedari malam tadi kau dengari,
masih lagi kencang bercerita pada pantai.
bezanya,
kini kau nampak pasang surut air nya.

kerana,
kini ada mentari.
nampak cahaya.

apa yang aku ingin katakan adalah,
bukan sekadar betapa indahnya rasa semalaman di pantai..

tapi,
siapa ombak.
siapa kita..

kita ialah ombak.
malam dan siang cabarannya..
lihatlah tak kira malam atau siang,
menderu bunyi nya.

begitu juga kita.
kala susah atau senang,
jangan pernah berhenti mencuba.
kerana,
pasti ada paling kurang seorang sedang memerhatikanmu...

bangun sayang ku..
jangan duduk memeluk lutut.
itu,
tiada guna..

Tuesday, January 8, 2013

~wahai kau yang bernama perempuan~

0

wahai kau yang bernama cinta...
tahukah akan kau,
telah banyak orang terluka kernamu..
tahukah akan kau,
telah banyak nyawa melayang kernamu..
tahukah kernamu,
telah banyak airmata tertitis kernamu..
tahukah kernamu,
telah banyak hati yang kau patahkan

duhai hati,
kenapa kau begitu rapuh?
sedang kau tahu cinta itu pedih.
sedang kau tahu, sedu yang kau dapat.
sedang kau tahu, dunia kan beda selepas kau kenal cinta..

duhai lelaki,
tahukah akan kau,
pabila tiba satu saat,
perempuan yang kau lepaskan akan rasa sangat sakit.
ia cuma bila perempuan itu melihat kau bersama perempuan yang baru.

terasa tidak adil,
bila kita sayang bersama, cinta bersama, berpisah bersama...
tapi,
sentap bila tiba waktu aku tahu kau telah punya yang lain.
begitu mudah kau melupa.

maaf.
 aku bukan mesin membaca hati.
juga kotak fikiran.

tapi aku cuma perempuan,
yang ada rasa sayang,
yang ada rasa hormat,
yang sentiasa ada rindu,
yang sentiasa ingin dimanja, dibelai, diberi perhatian itu..
dan yang paling aku puja,
rasa cinta menebal.

orang bilang perempuan itu ibarat kerak nasi, bukan?
andai direndam lambat laun akan lembut.

tapi pernah kau tahu,
hati perempuan yang telah terluka ibarat kayu penuh selumbar.
hanya kerana kau, yang bernama lelaki,
aku, sering merasa pedih.
sakit menyucuk.
pernah kau rasa itu?

kau kan lelaki.
mana bisa kau rasakan pedih itu.
kau kan lelaki.
begitu mudah kau membuang.
kau kan lelaki.
tiada pernah kau bertanya.

perpisahan..
andai kau tanya dari pintu ke pintu,
aku yakin.
tidak akan ada seorang pun yang mampu hatinya berpisah.
sebelum kau ucap kata pisah,
pernah kau fikir apa akan perempuan itu fikir?

tidak..
kau tentu tak tahu yang ini..
jadi biar aku berterus terang.
perempuan akan rasa dia yang salah.
dia yang buruk.
layanan yang tiada kepuasan.
hormat yang kurang.
betah berpanjangan.
ego ke langit.
degil ke laut.

ada pernah kau fikir bila yang namanya perempuan perlu berfikir,
duit hari ni nak buat makan ke, nak buat topup ke,nak buat beli buku ke,
nak beli beg ke, kasut ke, 
atau....
simpan saja duit ni.
nanti boleh bagi hadiah buat yang tersayang.
lelaki raja hati.

ada pernah?
sudah tentu jawapannya tiada.

ada pernah kau yang bernama lelaki, 
dalam doa seharian,
apa yang paling banyak kali diulang?
muka tiada malu meminta pada tuhan?
setiap waktu.
ada?

biar aku terangkan.
dalam doa yang namanya perempuan,
tidak pernah sekali perempuan itu lupa untuk ayat ini
"ya Allah ya tuhanku, kau peliharalah dia cinta hatiku.
 kau tutupkanlah pandangan matanya pada perempuan lain..
kau jauhkanlah pandangan perempuan lain padanya.
kerana hanya dia yang aku inginkan,
tanpa pernah aku melihat kekurangannya.
biarkanlah aku di hatinya,
dan dia di hatiku.
jangan lah kau muncul kan sesiapa antara kami."

ada pernah walau sekali, kau bermohon sebegini?
aku yakin, tiada.

wahai kau yang bernama hati, sabarlah akan engkau.
wahai kau yang bernama iman, teguhlah akan engkau.
wahai engka yang bernama cinta, berhentilah dari menyakiti.
wahai engkau yang bernama rindu, pergilah terbang dari sini.

wahai engkau yang bernama perempuan,
tiada perlu kau tangisi.
dia yang rugi.
dia yang hilang.
dia yang kosong.
bukan kau.
kerana dia kosong, maka dia mencari yang lain.
sedang dalam diri kau penuh dengan dia, 
tapi dia bazirkan.
ya, dia yang rugi..

senyumlah, wahai kau yang bernama perempuan..


Monday, January 7, 2013

.:2012 dan 2013 buat yang bernama sweetdevilable:.

0



Azam...
setiap menjelang tahun baru, pasti kita akan ada paling kurnag , SATU azam..
Tapi, adakah azam yang lepas-lepas dah terlaksana?
Atau azam itu sekadar fenomena 'azam aku tahun ini'?

Aku turut punya azam.
Penghujung tahun 2012 membawa satu luka yang begitu pahit untuk ditelan.
Walau sebagai kekasih gelap, tapi bayang nya masih ada.
Aku cuba untuk membuang jauh.
Sayang itu terbit sejak aku berumur 17...
Walaupun itu sekadar sayang kepada seorang lelaki yang bernama adik.
Tapi, dia masih seorang lelaki.
Tak tahu kenapa, terasa bengkak tamparan itu.

Aku turut punya seorang lelaki yang aku panggil ABANG, juga terbit sayang itu dari umur remaja. kini aku 23. Opppsss.. 24..

Begitu cepat masa berlalu.

Ada seorang lelaki, yang aku cinta, yang dia kenal aku dari majalah sekolah!
Ouh so sweet..
Dia, cinta pertama ku.

Lelaki pertama yang aku merelakan pegangan tangannya.
Bahu pertama yang aku dengan rela bersandar, bercerita.

Mata pertama yang aku lihat cinta bersinar dalamnya.
Bibir pertama yang aku lihat ikhlas sayangnya.
Dan dia, lelaki pertama dengan rela aku biar memeluk ku erat.Tatkala aku gembira, bila kala aku sedih.
Dia juga, jari pertama yang mengesat air mataku.  Kerana, air mata itu tumpah pabila mama, mengarahkan aku putus dengan nya.
Sumpah, hingga kini tak mampu untuk melupakan nya...
Malah baru malam sudah aku mendengar suaranya. Walaupun tak lama. Dan beberapa kerat SMS..

Habis cerita tentang cinta pertamaku..
Azam?

Azam tahun ni mungkin agak berat telinga mendengar.
Dan mungkin kelakar..

Tapi, ya, aku berazam untuk melaksanakan azam ini.

1. berhenti, terbabit dengan mana-mana lelaki, yang bakal membuat hati tercalar lagi.
2. berhenti, masuk dalam hidup mana-mana lelaki yang terang, atau sembunyi sudah punya pacar.
3. berhenti, beri apa-apa peluang untuk lelaki agar tidak lagi menceroboh jiwa.
4. berhenti, fikirkan tentang siapa, bila dan di mana jodoh. toksah kalut walau umur ingin mencecah 24, sayang..

ketahuilah bahawasanya kau sedang diuji.
seorang lagi lelaki, yang menyayang aku sebagai adik layaknya, yang terkadang aku hilang kepercayaan padanya,tapi dia selalu ada untuk aku. mendengar aku menangis, mendengar aku memaki, mendengar keluhan, membuat aku ketawa di hujung tangisan. 

aku tiada lelaki yang aku panggil ABAH..

tapi aku ada lelaki yang aku panggil ADIK, dan ABANG..

Tapi, lelaki itu takkan ada untuk aku selamanya.. Sampai satu saat, mereka akan ada perempuan lain yang lebih penting untuk mereka jaga. Untuk mereka beri perhatian.

Aku senyum, gelak, ketawa, hanya kerana aku ingin menutup rasa ingin seorang lelaki yang memang untuk aku, yang tak perlu dikongsi, tak perlu menunggu kata putus.
Kerana, aku perempuan yang tiada tahu bercinta, bermanja, menggedik,merayu, yang seperti perempuan lain tahu.
Kerana, aku terlatih untuk menjadi tabah.
Kerana, aku masih punya banyak hati untuk digembirakan.


Biarlah aku terus menyorok di belakang senyuman palsu, melihat tanpa merebut mereka yang aku sayang, yang aku cinta, untuk terus berada di sisi.
Aku cuma pandai berpura melepaskan, merasa seperti tiada apa yang membebankan..


Banyak sayang yang aku semai, tapi lebih banyak pepijat yang merosakkan sebelum aku lihat bunganya..

Related Posts with Thumbnails